Christmas 2009

Postingan yang tuueeellaatt…
Ini salah satu cake christmas yang beredar dari dapur kecil. Yang lain gak inget di poto dah buru2… hiks hiks..

Before Snow Falling down

 

With Snow

39 thoughts on “Christmas 2009

    • pake sacher torte.. teh..
      ini juga masih kurang bagus. Coklatnya dari whipcream yang dimasak gak sampai mendidih matikan kompor, langsung masukin coklat blok (dcc) sampai mencair. ini yang namanya ganache.
      Kalo untuk lapisan di cake-nya, ganache didinginkan jadinya seperti selai coklat (kental), tapi untuk covernya ganache gak perlu di dinginkan, langsung siram diatas cake. siramnya merata dan tanpa polesan apapun, biarkan colat mengalir… semoga ga tambah bingung yeuh..

      • ijonya mah pake coklat blok yang ijo. rasanya kalo merk collata rasa pandan, tapi kalo merk mercolade rasanya mint. masukin ke plastik segitiga, gunting sedikit ujungnya.. selanjutnya semprotkan seperti melukis…

      • di soreang yang merk colatta adanya cuka coklat…kalo yang warna warni gitu merk L’agie. masukin ke plastik segitiganya sesudah dilelehkan ya sayyy? teteh mah agak-agak parno sama coklat masak teh…kan kena aer dikit aja langsung ga jelas geto

      • merk L’agie belum pernah coba teh. yups sudah dilelehkan. atau biasanya masukin ke plastik, trus masukin ke dalam air panas (setelah diangkat dari kompor ya..) baru digunting ujungnya. Ini biar hemat cucian piring hihiiii…

  1. tanganmu tambah terampil aja nih sayyy…..temend teteh ada yang nyaranin bikin pamflet, ntar mo dipasang di RM keluarganya…mending bikin aja gitu? teteh mah masih belom ngerti euy urusan kek gini…apa masuknya ke prog affiliasi gitu?

    • hihihi mimi muncullll…. pasti pada kangenh hyaaa… mmuah mmuahhh… (GE-ER AKUT KUMAT xixixiiii…)

      dulu pernah nitip ke bakery, tapi dulu sistemnya aku masih keliru sih menurutku, karna si toko maunya jual putus tapi gag mw nanggung yang sisa… ya suds deh karna kupikir aku kan beginner (dulu make pake sistem untung tipis ituh hehehe…) ya udah gapapa. jadi misalnya aku modal 100, kujual 150. trus dia terserah jualnya berapa… kupikir kan paling dia naikinnya berapa gitu, jadi 170-180.

      nah suatu haru aku benar2 sudah tak kuat menanggung mefetnya harga bahan, kunaikin tu jadi 170… eh yang punya toko komeng, yah mba kalo jual naikin harga begini saya bingung jualnya… ya udah, pikir aku apa susahnya sih tinggal dinaikin dikit disesuaikan kok kayaknya repot banget sampe bete gitu…

      nah, suatu hari kue yang ga laku aku tarik (kue sisa aku tarik 4-5 hari sekali, tergantung sikon, lagi males ngambil ato nggak hehehe… tapi gag ada yang buluk kok…). di kueh yang aku tarik ituh, ada stiker (biasanya dia gag tempelin harganya) harga jual brownies aku ke customer dia! n u know what, harga jualnyah 350! sedih banged rasanya aku, aku berusaha memberi servis terbaik dengan mutu bagus dan harga bersaing, maksudnya biar browniesku bisa laris terus di situh, eh dianya kasih harga segitu… bayangin ajah, untung aku n untungnya dia, jauh lebih gede dia! padahal gag pake capek, tinggal jual doang… pantesan customernya ada yang bilang ke dia kok harganya naik banyak sih (aku mikir, aku cuman naikin 200 kok mahal sih?? ternyata dia naikinnya gila2an, n bilang ke customer kalo yang bikinnya browniesnya yang naikin harga) sakit hati rasanya…

      memang sih, rejeki gag bakal ketuker, udah diatur Allah… aku sangat bersyukur dengan hasil yang kuperoleh dari brownies, sudah dapat untung…

      udah gitu, sistem kayak gitu, kalo brownies sisa dia gag mw beli, makanya suka aku bikin brownies biscotti alias brownies kering, trus kujual lagi. mahasiswa tanteku di unsada yang dulu sering beli.

      semenjak saat itu, rasanya aku gag rela kalo jualan di situ lagi, walau penjualannya memang lumayan… atas masukan suamiku akhirnya aku memutuskan untuk tidak menjual lagi di situ, dia gag menghargai aku menurut si aa’. kalo lagi butuh ada yang pesen brownies atau lagi kejual banyak dia nyuruh2 cepet naruh stok lagi, tapi kalo sisa gag mw nanggung… menyebalkan yaaa…😦

      aku naruh di 2 bakery, salah satunya ada satu bakery yang enak banget, deket rumah juga, enciknya juga baik, dia lulusan arsitektur juga, jadi kita suka ngobrol… kueh2nya jauh lebih enak dari bakery yang di atas. Qadarullah, mungkin faktor lokasi dan lucknya tidak sebagus bakery yang pertama tadi, sehingga dia terpaksa pindah ke dekat bekasi dan menutup tokonya yang di deket rumah. walo penjualan browniesnya tidak sebagus bakery yang pertama, namun aku merasa lebih dihargai di sini.

      kalo menurut aku, paling aman sih kalo temen auntie mw beli putus yah… atau made by order…
      atau kalao misalnya auntie memang mw taruh beberapa brownies, diperkirakan aja sehari bisa laku berapa… brownies tahan sampai 4 hari kok… trus harga sebaiknya auntie tentuin aja, misalnya 1000 trus temen auntie dapet 10-20%, tergantung perjanjiannya gimana, dan fee dia mungkin auntie bayarkan setiap bulan sekali… mungkin bisa jadi masukan untuk dipikirkan oleh aunti desri, pokoke jangan sampai merugi yaaa…🙂

      semangadddd😀

      • iya kale ya…perjanjiannya itu yang mesti jelas…jangan mentang2 temen jadi ga prof yah….Keknya aku mau made by order aja dueh….soalnya dianya juga minta dibuatkan pamflet untuk ditempel di RM-nya. ga tau juga ke depannya mau ato ga dititipin browniesnya…
        baca curcol mimi ni jadi ikut gregetan sama yang punya bakery ke satu ituh….teu kira2 yah…pengen untung sendiri….Tapi dengan pengalaman mimi ini bikin aku tambah semangat untuk memulai usaha sebagai bakul kue…

    • whipcream beli.. bentuknya ada yang bubuk dan ada yang cair. Biasanya di supermarket merek yang bubuk : haan, pondan, dll. Kalo yang cair di kemas dgn tetrapack kayak susu UHT, merknya Anchor, roselle,vivo, rich. Yang bubuk harus ditambah dengan air dingin sebelum dipakai, kalo yang cair langsung digunakan. Nah yang bahan dasarnya mentega putih itu namanya buttercream teh.

  2. cantik, cay idenya… daun2nya kayak misletoe…🙂
    mungkin sebelum siram ganache, dilapis whipped cream or butter cream dulu kali ya supaya bisa lebih mulus…

    ini pake sacher torte yang 8 telor itu yah? mba mw nyuba blum sempet2…
    eh say, mba beli buku cheesecake cuman 15000 lho, masi baru tapi mungkin stok lama, belinya di pasar kaget juanda depok… resepnyah cihuy2 deh, menggoda tuk dicuba, tapi blum sempet, masih ada kerjaan gambar dikit nii

    • tenkyu mbak… yang ini atasnya pake ganache juga… hhiii rada males gituh kalo musti bikin buttercream lagih. lha kok murah bukunya… cobain donk.. hasilnya kirim2 ya.. btw mbak bli timbangan digital berapaan en dimana ?

  3. emberrrr sih… mahles ngocok2 lage khaannnn…
    iyah, itu buku kalo do gramed kayaknya 40-50rb deh… mungkin buku seken or stok lama tapi masih mulusss…
    kakak juga kemarin beli buku yang ada pop up pics nya, ternyata buku sekon hehehe… ketauannya pas gambar belakangnya ternyata udah ada yang sobek… abis mrsida banged, cuman 10000, hard cover, lucu lagi…

    beli timbangan di pasar mayestik, alhamdulillah masi dapet harga lama, merk weston aku cuma kena 160rb, tadinya 190rb kita tawar 130rb… kata nciknya ituh 160rb udah murah karna dia salah kasih harga lama, jadi stok lama di ga jual dengan harga baru, padahal untuk belinya aja sekarang uda 200rb…

    kata temen mba sih emang kalo weston sekarang 200rb lebih… tapi enak makenya, mangthabzz🙂

  4. memang lebih menarik dengan taburan salju.

    bentuknya keren, rasanya pasti luar biasa.

    cake-nya rasa coklat juga? pake selai atau polos? bantet gak? hihi… pertanyaannya kayak interogasi. maklum gak bisa lihat, gak bisa icip.

  5. Iya mbak Hemma, cakenya coklat juga… ditiap lapisannya pake ganache (seperti selai coklat tebal)… alhamdulillah gak bantet… hayuk lah kapan2 icip2.. tenkyu interogasinya… kalo mbak hemma yang interogasi dakyu seneng kok hehehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s