Agar-agar coklat

Harusnya si agar-agar ini dah nongol dari beberapa bulan yang lalu loohh… hehee..

Yah tak terasa Debi, anak SMK yang sedang Praktek Kerja Lapangan (PKL) di tempat kerjaku,akhirnya telah menyelesaikan tugasnya. Sudah ada beberapa anak yang keluar masuk kantor kami, Debi termasuk yang paling berkesan. Setiap pagi tak lupa ia cium tangan kami yang lebih dulu datang darinya. Begitu juga saat waktunya pulang.

Gak nyangka juga Debi dan teman2nya sesama PKL ikut memeriahkan acara ultah ASDP, dengan berkaraoke. Hehehe.. ternyata lagunya dangdut, gak kebayang aja biasanya anak2 sekarang anti banget ama dangdut,  ternyata lagu ini yang bikin heboh dikantor. Walopun gak menang karena hehheee… 😆 lawannya gak seimbang dgn mereka, tapi salut buat mereka yang berani tampil.

Suatu waktu aku yang membutuhkan Debi menyalin isi perjanjian untuk sebuah surat, sorenya harus selesai. Okeh akhirnya selesai juga. O..o… tapi kok ada yang aneh, di setiap kata yang ia ketikkan, semua depannya huruf kapital. Walaaahhhh… ditanya kenapa kok ngetiknya begitu.. lha katanya emang kayak gitu bu seharusnya. Hmmm geleng-geleng kepala… ini guru Bahasa Indonesianya gimana sih… apa emang sekarang gak ada pelajaran tata cara menulis ya ? So akhirnya itu tugas terpaksa dibawa kerumah, karena besok pagi suratnya harus dikirim. Hehehe kalo kata orang betawi… “Ini mah gue gue lagi aje yang ngerjain” . It’s OK.

Dan akhirnya hari terakhir pun tiba, Debi pamitan sambil keluar air mata… lhoooo… kok. Mungkin karena  merasa sudah dekat sekali dengan kami. Pokoknya hari itu tiap ngobrol entah itu abis slesai sholat, ngobrol becanda2, eeehhh nangis lagih. Tak lupa Debi juga kasih hantaran untuk perpisahan ini.

Agar-agar ini dia buat sendiri. Lucu kaaann…

Untuk resep simple agar-agar coklat :

– agar-agar coklat/ jelly coklat 1 sachet, air / susu sesuai takaran dalam bungkus agar-agar, gula secukupnya. Kalo pake air, bisa ditambah susu kental manis untuk mengurangi pemakaian gula dan pemberi rasa susu.

– Masak semua bahan sampai mendidih, angkat, biarkan uap menghilang dulu, baru dimasukkan kedalam cetakan.

Oiya agar-agar ini dibawa berikut dengan cetakannya. Cetakan kecil dari plastik bening mirip plastik mika, tipis, entah ini bisa dipakai dua kali atau tidak. Ada yang pernah nemu cetakan model begini…?? Berapa ya harganya… (lupa nanya Debi). Pikir-pikir bagus juga buat bento-nya (sangu buat sekolah) anak-anak.

Tenkyu ya dek… Semoga lancar dan sukses sekolahnya, dan gak lupa ama kita-kita :mrgreen:

My First Felt

Minggu ini gak ada pesenan kueh… akhirnya bisa bersantai ria sambil beres-beres, dan upss hehehe… malu ama setumpukan kain flanel (setumpukan..??? 15 juga gak nyampe :mrgreen:). Sambil bilang maaf ya nel… di cuekin aja.

Dulu, beberapa bulan yang lalu, nganter teman yang mo jait di pasar Sunan Giri rawamangun, baru liat ini kain apa kok warna-warni… kata yang jual kain flanel bu, buat anak sekolah prakarya. Oooohh… ini yang biasa di pakai Tiwi, Ismiy en mbak Sunflo bikin kreasi yang cuilik & imutz ituuu. Tapi kok ukurannya mini gini.. cuma 25 x 25 cm, beli aja deh harga perlembarnya 1500, oce lah beli 7 warna. Sempet tanya ke Tiwi, felt ama flanel itu sama gak ? Saaamaaaa… okelaahh. Pulang dari pasar, browsing ke webnya Tante Martha Stewart.. wadooowww… angan2 untuk nyontek karya tante Martha udah di kepala, pola-pola dari si tante juga udah di save. Tapi ngerjainnya… hehhee..kapan-kapan ya…

Sampe balik lagi ke pasar itu ngambil jaitan, belum dikerjain juga tuh. Hihihiii.. beli lagi 3 lembar, dasaaarrrr…. 👿

Flanel @ 1500/sheet (Sunan Giri Market)

Punya pembidangan nih, yang buat nyulam itu loohh… nah bisa dijadikan sebagai frame deh. Jadi sekarang mo bikin pajangan buat di depan pintu rumah.

Tahap pertama bikin bunga-bunga dari lingkaran-lingkaran besar dan kecil, jahit deh. Gak tau deh ini nama jaitannya apa, pokoknya asal nempel :mrgreen:

Seharian nih bikin karya besar hehehe… pede banget euy…tapi ya gituuu deh.. bentar-bentar pegel… istirahat lagi…

akhirnyaaaaaa…..Wfuih… jadi juga nih.. karya besar yang uacak-uacakkan…. kalo diliat dari jauh mah gak keliatan deh acak-acakannya hehehe..

Karya siapa sihhh…. nah biar orang2 gak pada tanya siapa yang mbuat… biasanya banyak yang gak percaya ini buatan dirikyu hihiii… di zoom yang inih aahh…

100% made by tanti

Tinggal menunggu pak Aryo masangin di depan pintu rumah, biar tambah beken.

Makaroni Schottel

Ala Italiano lagi nih ye…

Dapat info dari mimi, kalo resep makaroni schottelnya cakefever mak nyoosss banged.. penasaran pingin dicubain, tapi waktunya selalu gak pas.

Hikz ditambah lagi Adi sempet sakit. Katanya sakit perut, dicek perutnya emang bunyi dung..dung..dung.. tanda masuk angin. O..O.. tapi kenapa badannya panas ya… persis kayak sakitnya kaka Allz pas celebrate ultahnya mamah. Di kasih minum obat tolak angin anak2 herbal, lumayan bisa buang angin, tapi tetep aja ngeluh sakit perut.  Wah biar cepet sembuh mah kudu banyak makan biar anginnya kedorong semua. So… akhirnya dibuat juga makschot ini dengan bahan yang emang udah di siapin dari jauh2 hari. Resepnya dari http://www.cakefever.com/

Bahan :

250 gr macaroni elbow, rebus 3/4 matang (masukkan 1 sdm minyak goreng)

200 gr cheddar cheese, potong dadu (diparut juga boleh, tapi lebih berasa kalo dipotong dadu)
1 kaleng kornet yang 198 gram
100 gram daging sapi giling (boleh ganti smoked beef atau apa saja sesuai selera)

Tumis sampai wangi:
1 buah bawang bombay potong kecil-kecil
2 siung bawang putih cincang
Margarin secukupnya untuk menumis

Bumbu:
2 sdt kaldu bubuk rasa sapi (atau sesuai selera)
Gula pasir secukupnya
Bubuk Merica dan Pala (ukurannya sesuai selera, harus dicicipi loh ya)

Aduk rata:
600 cc susu UHT full cream
5 butir telur kocok lepas

Topping:
1 sdm margarine
2 sdm tepung terigu
250 cc susu cair
garam, merica secukupnya
100 gr keju parut

Caranyah

Panaskan kukusan beserta airnya, lapisi tutupnya dengan serbet untuk mencegah air menetes ke dalam kukusan.
Tumis bawang sampai wangi, masukkan daging giling dan kornet. Lalu masukkan bumbu, jangan lupa cicipi sesuaikan dengan selera.

Macaroni yang sudah direbus sampai 3/4 matang (jangan kelamaan supaya tidak lembek), angkat lalu tiriskan. Masukkan Macaroni ke campuran susu dan telur, aduk rata. Lalu masukkan tumisan daging, aduk rata. Masukkan keju, aduk rata. Tuang ke wadah aluminium foil atau wadah apapun yang tahan panas. Masukkan ke dalam kukusan lalu kukus selama 15 menit (perhatikan waktu kukus, wadah yang lebih besar butuh waktu kukus lebih lama supaya matang).

Sementara mengukus, siapkan topping: Lelehkan margarine, masukkan terigu, aduk cepat sampai rata. Tuang susu sedikit demi sedikit sambil diaduk cepat agar tidak menggumpal. Tambahkan garam dan merica.

Keluarkan Macaroni schotel dari kukusan, tuangkan topping lalu taburi keju. Panggang sampai atasnya kecoklatan.

Catatan:

  • Satu resep ini bisa jadi dua loyang ukuran 20 cm atau sekitar 20-25 cup (tergantung ukuran cupnya)
  • Untuk membuat rasanya semakin gurih, sebagian atau keseluruhan susu bisa diganti dengan fresh cream.
  • Daging giling dan kornet bisa dimodifikasi sesuai selera. Bisa pakai smoked beef, sosis dan lain-lain. Kalo buatku, malah aku tambahin irisan wortel, brokoli dan jamur, hehehe.
  • Setelah dikukus dan dipanggang, macaroni schotel ini tahan seminggu di dalam kulkas.

Saking gak tahannya pingin nyicipin, setengah loyang langsung raib. Mimi pernah bilang kalo Adi suka makschot, dududuh emang ponakan mimi ini suka sagala rupa makanan en gak perlu disuruh makan, dah minta sendiri…. hayooo kayak siapa ya…

Ini versi MakSchot potong yang dipercantik. Oiya rada gak keliatan gitu ya dagingnya, soalnya setengah dari kornetnya buat menu yang lain hehehe… :mrgreen:

Selain untuk penyembuhan Adi, sekalian untuk menemani pak Aryo saat browsing dengan minuman kegemaran kita…. air putih… hehehe…

Tekko Cake for Mamah

Happy Birthday to you…. and We always love you…

Walopun telat dan anak mamah gak semuanya kumpul karena harus bertugas, akhirnya kita rayakan juga meskipun sederhana sekaliii hehhee…

Sebenarnya ini project iseng-iseng, biasanya mimi Allz yang selalu buatkan cake untuk acara ultah, tapi karena mimi lagi super zuper zibuk, jadi bakul jaticempaka mencoba membuatkan cake ultah untuk mamah tercinta.

Resepnya pakai resep Sacher Torte-nya mimi . Satu resep cuma pake 3 telur, resep ekonomis juga nih, skalian penasaran mo nyobain, hehehe baru kesampean nih mi… Sedikit di modif, sedikit tepung terigu diganti dengan coklat bubuk, biar rasanya nyoklaaaattt banget.

Olesan dan ditengah lapisan cake diberi ganache putih (campuran whipcream dan coklat putih).

Loyang yang dipakai adalah mangkok stainless steel yang biasa buat ngetim coklat (berbentuk setengah lingkaran), setelah kue jadi, ditumplekin jadi satu, pinginnya berbentuk lingkaran, tapi males banget mo carving cakenya 🙄 . Selanjutnya di oles-oles ganache, dan dibalut fondant.  Hias sana-sini jadilah Tekko…. 💡

Bikin satu resep lagi untuk cup cakenya ya… sekalian buat cemilan dirumah. Nah cup cake ini sebagai gelas-gelasnya. Karena cakenya coklat, ceritanye cappucino hehhee… :mrgreen:  biar cepet.. cup cake tak perlu dihias fondant, cukup di beri semprotan ganache berbentuk LOVE, dan ditaburi coklat bubuk sa’uprit, jadi mirip cappucino kaaannn…  maksa dot com 8)

penasaran lihat hasilnya….

gak percaya ini tekko isinya kopi cappucino… ❓ Lihat tetesan kopi dari tekonya..

Dan tak lupa keseruan acaranya….

Happy Birthday Mamah tercinta…

Semoga panjang umur, sehat selalu, murah rejeki, selalu dalam lindungan Allah SWT, dan bahagia sepanjang masa. Amin ya Robbal Alamin.

We Love U Mom…

Broch Cantik => menerima pesanan..

Semakin bervariasinya broch untuk mempercantik tampilan busana para wanita.

Cantik sekali saat di sematkan di kebaya, busana kerja, dan jilbab anda.

Yuk dilihat koleksi terbarunya, ini model yang sedang nge-trend saat ini cekidot ya..

Model-model lainnya akan menyusul, ditunggu ya… So Grab It Fast…. Happy Shopping…

Untuk pemesanan silahkan sms/email ke :

Tanti 0818 0808 9039

tanti.fousto@yahoo.com

Roti Ceplok

Untuk yang gak suka Sosis…. (ismiy.. ku beri yang kau mauuu…)

Ada alternatif lain nih atas idenya pak Aryo, kita buat Roti Ceplok.

Bahannya, 2 lembar roti tawar, telor ayam (lebih baik dari ayam kampung)

Bahan olesannya sama dengan olesan di simple hot dog.

Caranya,

  • 1 lembar roti tawar di bolongin tengahnya (pake cookies cutter atau lipat roti, gunting bentuk 1/2 lingkaran)
  • oles 2 lembar roti dengan bahan olesan
  • siapkan teflon dan margarin (sedikit) dengan api kecil
  • masukkan 1 lembar roti bolong tengah, pecahkan telur dan tuang telur di bolongan roti, biarkan telur matang.
  • angkat.
  • Panggang 1 lembar roti yang lain di teflon, balik-balik, angkat.
  • Susun roti.
  • Yummyyy…. dan cukup mengenyangkan.

Disarankan memakai telur ayam kampung, karena biar terlihat cantik, roti dengan telur tidak dibalik untuk mematangkan telurnya. Jadi telurnya setengah matang juga gak papa. Agak ngeri aja kalo makan telur setengah matangnya ayam negeri.

Karena kita pakai telur ayam negeri, jadi dibalik biar matang, jadinya kayak gini nih..

Skali-kali sarapan gaya Londo ya… biar gak bosen hehehe…

Simple Hot Dog for Breakfast

Sudah lama dapat Kumpulan Resep Bekal Tumbuh Besar Blueband, dan setiap malam pula Adi selalu minta dibuatkan menu di resep itu. Tapi Bundanya baru bisa bikinin di hari libur hehehe… maaf ya… Pulang kantor mampir dulu beli sosis dan roti, lupa-lupa inget apa aja yang musti disiapkan dari resep itu.

Besoknya…. buku resepnya hilang, dicari-cari gak ktemu. Ya sudah dilanjut sajaaaa…

Bahannya , cuma roti tawar, sosis yang sudah dikerat dan digoreng

Buat olesannya,  mayonaise, blueband ama seledri, aduk rata.

Caranya, satu lembar roti dioles ama bahan olesan, panggang di teflon dengan api kecil (biar gak item2), di bolak-balik, angkat, taruh sosis dengan arah diagonal, lipat roti.

jadi deh..

Ealaaaahhh ternyata di blognya pak dhe Cholik ada resep aslinya. Hehehe baru inget nih, tapi teteup gak bisa BW, pulsanya abiss. Yang mau lihat resep aslinya cekidot di Andhok : Crispy Hot Dog untuk si Buah Hati .

Dicoba yaaaa… mudah dan uenaaakkk…

Louis Vuitton Bag Cake

Subhanallah…. Alhamdulillah… terbuka lagi tantangan membuat cake yang lain daripada yang lain. Dipesan oleh Ibu cantik teman kuliah kami dulu yang dipersembahkan untuk adik-adiknya. Katanya sih karena gak kebeli tas aslinya (masa sih…), jadi pesen tas KW10 aja di dapur ini (hehe KW-nya kebanyakan).

Pinginnya sih bikin step by stepnya, tapi gak keburu nih, setelah marathon berbagai pesanan di hari kerja karena alhamdulillah banyak yang naik pangkat, dan terakhir di hari minggu dengan carving cake ini. Insya Allah akan dibuatkan step by stepnya, lain waktu ya.. (iya..janji..).

Oiya sekilas about cakenya. Cake ini pakai resep Billy Vanilla Cake, 2 loyang ukuran 25 x 25 cm, yang di bagi dua dan ditumpuk diatasnya, 4 lapis jadinya. carving sedikit-sedikit pinggirannya. selanjutnya di cover fondant dan beri asesoris tasnya yang sudah dibuat sebelumnya.

Penampakannya seperti ini jeng..jreeeeng…. Louis Vuitton Hand Bag Monogram Multicolore

Terima kasih Ibu Chynthia untuk pesanannya,

Happy Birthday untuk Lita dan Ira yang cantik…

Smoga sehat, sukses, dan bahagia selalu sepanjang masa…amin.

Brownies Kukus Keju

Adi said : Bunda bikin kue yuuukkk… hihiii pingin jadi koki kali ya ini anak… Oce..

Brownies lagi yukk… kali ini Brownies Keju. Sebenarnya sih rasanya kurang pas kalo di sebut brownies, sualnya warnanya itu loh gak brownie.. ya tapi terserah aja deh ya.. boleh dibilang brownies kukus ato bolu kukus. Mungkin karena padatnya kue ini seperti brownies makanya jadi sodaraan ama brownies (coklat) kukus.

Yupz, dapet resepnya dari Radin Cake yang rame diceritain teman2 NCC. Silahkan yang mau coba, ini resepnya…

Bahan A
2 butir kuning telur
2 butir telur utuh
100 gram gula pasir
1/2 sdt vanilla extract
1/2 sdm emulsifier
1/2 sdt garam

Bahan B – aduk rata
75 gram tepung terigu protein sedang
25 gram susu bubuk
20 gram maizena
1/2 sdt baking powder

Bahan C – lelehkan
25 gram butter
85 mL minyak sayur

Bahan D
50 gram keju, potong dadu

Loyang: ukuran 30 x 10 x 4 cm – oles minyak atau carlo, alasi dengan kertas roti

Cara:

  1. Panaskan kukusan.
  2. Kocok Bahan A (kecuali garam) hingga kental berjejak, tambahkan garam, kocok lagi sebentar.
  3. Ayakkan Bahan B ke Bahan A.
  4. Taburkan Bahan D, lalu aduk rata.
  5. Tuangkan Bahan C ke adonan, aduk hingga benar-benar rata.
  6. Tuang ke loyang lalu masukkan ke dalam kukusan yang telah berasap.
  7. Kukus dengan api yang tidak terlalu besar selama kurang lebih 40-45 menit.

Setelah matang, oles dengan mentega kocok, parutkan keju di atasnya.

Adi dengan parutan kejunya

Ini hasil kerja kita…

Akhirnya minggu ini full of brownies… siapa yang mau coba…??

Browniezz