My First Felt

Minggu ini gak ada pesenan kueh… akhirnya bisa bersantai ria sambil beres-beres, dan upss hehehe… malu ama setumpukan kain flanel (setumpukan..??? 15 juga gak nyampe :mrgreen:). Sambil bilang maaf ya nel… di cuekin aja.

Dulu, beberapa bulan yang lalu, nganter teman yang mo jait di pasar Sunan Giri rawamangun, baru liat ini kain apa kok warna-warni… kata yang jual kain flanel bu, buat anak sekolah prakarya. Oooohh… ini yang biasa di pakai Tiwi, Ismiy en mbak Sunflo bikin kreasi yang cuilik & imutz ituuu. Tapi kok ukurannya mini gini.. cuma 25 x 25 cm, beli aja deh harga perlembarnya 1500, oce lah beli 7 warna. Sempet tanya ke Tiwi, felt ama flanel itu sama gak ? Saaamaaaa… okelaahh. Pulang dari pasar, browsing ke webnya Tante Martha Stewart.. wadooowww… angan2 untuk nyontek karya tante Martha udah di kepala, pola-pola dari si tante juga udah di save. Tapi ngerjainnya… hehhee..kapan-kapan ya…

Sampe balik lagi ke pasar itu ngambil jaitan, belum dikerjain juga tuh. Hihihiii.. beli lagi 3 lembar, dasaaarrrr…. 👿

Flanel @ 1500/sheet (Sunan Giri Market)

Punya pembidangan nih, yang buat nyulam itu loohh… nah bisa dijadikan sebagai frame deh. Jadi sekarang mo bikin pajangan buat di depan pintu rumah.

Tahap pertama bikin bunga-bunga dari lingkaran-lingkaran besar dan kecil, jahit deh. Gak tau deh ini nama jaitannya apa, pokoknya asal nempel :mrgreen:

Seharian nih bikin karya besar hehehe… pede banget euy…tapi ya gituuu deh.. bentar-bentar pegel… istirahat lagi…

akhirnyaaaaaa…..Wfuih… jadi juga nih.. karya besar yang uacak-uacakkan…. kalo diliat dari jauh mah gak keliatan deh acak-acakannya hehehe..

Karya siapa sihhh…. nah biar orang2 gak pada tanya siapa yang mbuat… biasanya banyak yang gak percaya ini buatan dirikyu hihiii… di zoom yang inih aahh…

100% made by tanti

Tinggal menunggu pak Aryo masangin di depan pintu rumah, biar tambah beken.