Going to RawaBokor Cengkareng

Hari Sabtu ceria… cieee ileeehh…

Sabtu ini kita mo ngumpul ama Eyang Ibu (sebutannya Adi) yang lagi ngumpul juga di rumah Bi Ai (adiknya eyang ibu). Cake hantaran udah siap dari pagi dengan sedikit penambahan dekorasi sambil nunggu ayah selesai main badminton.

Siiipplah.. semua sudah siap en ayah datang tepat pada waktunya. Dan kita jalan sesuai janji bersama, jam 09.00 teet. Kali ini perjalannya jauuuhhh sekali, jadi gak mungkin naik motor deh. dududuh kebayang kalo naik motor puegeeellnya puool.

Rutenya dari rumah naik angkot kecil carry G5 sampe Curug Kalimalang, dilanjutkan dengan Mikrolet No. 23 jurusan Kalimalang-PuloGadung. Mulai dari kalimalang lancaaarr,  pas sampe Jl. Perintis Kemerdekaan muaceett, ternyata ada jalan yang di cor. Akhir-akhir ini banyak jalan di cor di Jakarta, sepertinya pemerintah atau pengelola jalan dah pusing bolak-balik mbenerin jalan yang bolong2 karena banjir. Ya iyaalaahh… yang dibenerin jalannya doang, tapi saluran airnya gak dibenerin sama aja bo’ong. Tapi terkadang ngelus dada juga kalo lihat masyarakat yang gak sadar lingkungan, sampah hasil nyapu2 di rumah dibuangnya ke parit. dududuuh… yang kayak gini nih… silahkan menanggung akibatnya hehee..

Oh iya di sepanjang jalan ini masih banyak kendaraan umum Bemo. Tau kan bemo… kendaraan umum roda tiga, yang bisa muat penumpang 6 di belakang, 1 di depan, plus 1 supir. Adi yang anak jaman sekarang seneng banget lihat mobil lucu kayak gituh.. pokoknya ribuutt aja ngomentarin si bemo.

Inget waktu SMA, dulu di pondok bambu juga ada bemo, tapi aku sih gak pernah mau naik di belakang… masya Allah.. polusinya.. bikin mata pedih. Makanya karena berpolusi tinggi dan mungkin gak ada sparepartnya lagi kali yee.. akhirnya ini bemo ditinggalkan.

Lanjut deh, dari mikrolet turun pas dideket Halte Busway di terminal PuloGadung. Seperti biasa, bukan busway namanya kalo naiknya gak mesti ngantri dan terus menunggu hehehe…. Naik bus TransJakarta jurusan Kalideres, nanti turun di shelter RawaBuaya. Adi paling seneng naik bus transjakarta, so pasti karena duinginn.. suejuk.. segar.. dan harum.. karena setiap saat pengharum selalu menyemprotkan wewangian..hmm.. Liat deh sangking sejuknya dari yang terpesona dengan apa-apa yang ada dijalan, sampe tertidur lelap Zzzzzzzz.

Untung bisa dibangunin pas turun dari bus, selanjutnya naik Kopaja No. 95 ke Rawa Bokor, kita cari duduk paling depan, biar serasa naik bis VVIP hehehe… Wuih jalan di daerah Daan Mogot sepiii… tumbenlah biasanya macet dan puanas. Turun deh dijalan pas belakang rumah. Sampe…. Hihiiii kebayangkan pusingnya naik-turun angkot. Tapi seruu dong sekali-kali naik kendaraan umum.

Dan serunya lagi ktemu sodara-sodara dan si eyang ibu tentunya, cerita-cerita dan sempet bobo siang dulu. Adi memang harus bobo siang, kalo sampe tidur dijalan.. masya Allah beraat nggendongnya. Akhirnya kita pulang sore dari Rawa Bokor, karena masih ada agenda beli shuttle cock untuk si ayah.

Oce deh senangnya jalan-jalan… untung besoknya masih libur, jadi bisa istirahat dan bikin kue…

Hiburan Diantara Kesibukan Dapur

Masih cerita dalam rangka Birthday-nya Adi.

Dari suasana dapur yang sibuk dengan nasi kuning dan Cake, dari kejauhan terdengar musik tabuhan tradisional. Anak-anak langsung teriak…. “ada Topeng Monyeeetttt”. Mimi langsung siap siaga… “Ayoo dipanggil aja…”.

Hihii lumayan jadi hiburan, dengan sepuluh ribu rupiah, durasi kurleb 15 menit, menghibur kita-kita sekaligus anak-anak tetangga. Mainnya didepan rumah yang masih becek abis hujan, topeng monyet mulai jumpalitan sesuai perintah atasannya.

Atraksi-atraksinya bikin anak-anak ketawa. Mulai dari berkaca, jadi tukang becak, naik motor, pakai topeng sampai nyusuin bayi (boneka). Tapi seingat aku, dulu itu topeng monyet bawa partner, ada anjing, kucing, ular atau burung, mungkin jaman resesi kayak gini sang atasan gak sanggup mempekerjakan lebih banyak bawahan lagi ya..

Hmm..sempat terbersit… kasihan ya binatang ini, dipaksa untuk melakukan yang mungkin sebenarnya dia gak enjoy untuk melakukannya. Terlihat dari wajah si mon-mon yang kayaknya sebel banget ama si atasan. Yah.. jaman sekarang memang harus mutar otak untuk bisa makan dan mencari tambahan untuk hidup. Semoga si mon-mon juga dapat perawatan yang seimbang dengan kerjanya.

bye-bye  mon-mon semoga banyak panggilan atraksi ya..

Yah selesai sudah hiburannya… balik lagi ke dapur dengan urusan fondant… yuk ah..

Lihat lah meja kerja Dakyu en Mimi…. berantakaaaannnn…

Packing…packing…

Yuk di packing…

Ada inspirasi lain gak ya.. buat packing kue-kue ini… Maunya sih sesuai event-nya. Kalo Lebaran bernuansa hijau plus emas. Natalan nuansa merah, hijau dan emas. Imlek, merah dan emas. Kalo tahun baru apa ya…? Belum dapet ide nih.

Ini packing-an untuk orderan natal kemarin.

Pita mempercantik packaging ya… Sayang cari pitanya susyah. Itupun dapetnya gak sengaja lagi cari jalan pulang dari asemka. En ternyata kalo dibandingkan dengan pita di hypermarket terkenal, harganya sudah menjulang 4 kali lipat. Dengan model yang sama, bahannya bagus yang dari asemka, meterannya juga sama.

Hmm kalo lagi gak dapet b ahan mempercantik kemasan ini, pakai aja pita yang seperti di pakai kaka Ghiya disini. Ayoo sodara-sodara ada ide lain untuk mempercantik kemasan / packingan yang murah meriah…

Penghibur Dapur Kecil

Yipppieeee… senang uy Desember ini banyak libur panjang.

Satu hari menjelang libur, Adi sakit, badannya sedikit panas (hangat maksudnya), ditinggal ke kantor masih ceria… hmm tetep memantau kondisi Adi dari kantor, dan laporan terakhir Adi gak mau makan, soalnya kalo nelen sakit. Yah ampyun anak ini paling gak nolak kalo soal makan, malah mendadak gak mau makan… wusshhhh bundanya izin setengah hari, naik taksi, gak lewat tol, karena pandangan di depan kantor, tol diatas muaaceet.

Dengan penuh rayuan gak berhasil juga, akhirnya bikin cerita” si Kuman yang takut dengan wortel”. Sambil bawa piring dengan menu bubur dan sop ayam. Tiap suapan yang akan masuk, suara di pertegas….” Awass kuman.. sebentar lagi bunda  kirimkan tonjokan Wortel sakti melewati terowongan mulut… Hap… Dueng..” dengan action kuman yang kena tonjokan.. hehehe Adi trus ketawa en lupa ama sakitnya. Alhamdulillah sepiring masuk juga (gak sama piringnya loh..). Minum madu trus tidur… wah lega..

Pas banget hari itu ada acara pengajian di komplek, alhamdulillah Adi bisa ditinggal dan bisa ke pengajian. Hampir gak pernah menghadiri pengajian yang diadakan di siang/sore hari. Pengajiannya diisi oleh Bunda Hj. Nurul Arifin dari Bogor (ini bukan anggota DPR itu ya..). Pulangnya Adi rewel lagi plus ada bintik2 merah… tapi gak banyak sih.. cuman rada panik. Akhirnya di bawa ke dokter deket rumah, katanya sih gak papa. ini bukan tampek, hanya alergi dan radang tenggorokan. Syukur deh.

Besoknya libur, bantuin bundanya bikin kue. Hihiiii.. sebenarnya sih rada bikin bundanya ribet, biasa deh kalo kejar target suka rada spaneng.

Nastar bikinan Adi nih..

Buatan Adi di baris terakhir

Oh iya.. buat kue kering pesanan mbak Eva ini, aku ngadonin dan nyetak di kamar, setelah di cetak semua, baru ke dapur untuk dipanggang. Sekalian jagain Adi yang sakit dan memang 3 hari libur ini puanasss pol gak ujan-ujan.

Ini dia aksi Adi menghibur bundanya… si Ayah sengaja ninggalin HP nya yang lagi di charge dan radio di HP dibiarkan menyala dengan speaker phonenya. Ternyata Adi ambil headsetnya dan buat irama drum… mukul2 kulkas kecil dan lemari. Hiiii menghibur banget deh… tenkyu ya honey..

Nah.. mainan baru nih.. coba ah...

Mulai beraksi

Good.. iramanya sudah mengikuti lagunya