Sakit Mata

Sabtu shubuh memulai aktivitas dengan mengunjungi toilet 🙂 dan berkaca…. Waaaaaakkks kenapa nih mata merah sebelah… Yah bikin mood di hari pertama weekend blass hilang. Rencana-rencana yang sudah disusun bakalan tertunda deh. Itulah satu contoh yang katanya “Manusia Berencana, Tuhan yang Menentukan”.

Mata kiri merah (waktu shubuh)

Okelah coba browsing kali aja dapet resep2 obat herbal. Nah dapet nih pake daun sirih,memang katanya daun sirip itu terkenal sebagai antiseptik alami. Caranya daun sirih dicuci bersih, sisihkan. Rebus air sampai mendidih, angkat. Masukkan daun sirih tunggu hingga air menjadi hangat / dingin.

Hasil air daun sirih ini sebagai borwater untuk mata. Ini sudah dicoba…. tapi ternyata mata sudah bengkak. Ciri-ciri mata bengkak bukannya kayak mata bintitan loh.. dibagian putihnya mata sudah ada seperti daging lebih /jaringan yang hampir menutupinya. Mata rasanya sembab kayak abis nangis tujuh hari tujuh malam (hehehee mulai deh lebay..). Kalo mata dikedipkan, serasa ada yg ngganjal. Subhanallah terasaaa sekali saat sujud, mata seperti mo copot dan ditarik-tarik.

Segala puji bagi Allah yang memberi nikmat sehat untuk kita semua.

Akhirnya telpon rumah sakit, tanya jadwal dokter. Setelah sholat maghrib berangkat ke Rumah Sakit Harum Kalimalang, bertemu dengan dr. Suwandi, SPM. Alhamdulillah dapet nomor urut 2, jadi nunggunya gak kelamaan deh. Yah dari dokter dapet oleh-oleh surat istirahat dan obat2an 4 macem..walah banyak euy… 2 yang diminum, 2 yang ditetes. Sampe ada obat yang musti ditetes tiap 3 jam atau 8 kali sehari. Untung ada dokter Aryo cieeeee….  dokter Aryo yang pasang alarm biar gak lupa netesin obat ke mata… I luph U puuuulll..

Besoknya Adi kena… waduh pak Aryo langsung panik ajah.  Sakit mata ini memang tergantung ketahanan tubuh kita juga. Adi itu penasaran sih liat mata bundanya, gak mau dilarang, diliatin ajah, bingung kali dia baru pertama kali liat mata kok merah begitu. Syukur gak parah, pak Aryo langsung lari ke apotik 24 jam cari salep mata untuk anak-anak. Kenapa gak ke dokter, soale hari minggu gak ada dokter matayang praktek, jadi cari obat aja deh…

Hari ini sudah mulai membaik, ditambah juice wortel dan jambu biji merah, untuk menambah kekebalan tubuh dari vitamin C dan asupan vitamin A untuk mata. Eits tidak lupa ditambah Amris… masa’ minuman aja, kata Adi kok kayak direstoran bunda 😀

Nah biar gak bosen, juice Wortel ini bisa dicampur dengan air perasan jeruk nipis, jadinya suegeeerrrrr banget, apalagi kalo dingin. hmmm yang penting bau langu dari wortel gak tercium lagi. Eit juicenya jangan disaring ya.. biarkan aja ada ngeres-ngeres wortelnya, itu yang paling bagus, jadi wortelnya ikut kemakan juga.

Semoga kita sekeluarga cepat sembuh dan bisa beraktifitas kembali…. amin

Advertisements

Youkoso Takahara san

Kumpul-kumpul lagi dengan teman-teman DNPI.

Kali ini dalam rangka kunjungan Takahara san, bos DNP yang sekarang sudah kembali ke kampung halamannya. Karena hubungannya sangat baik, alhamdulillah akhirnya diadakan reuni untuk Divisi Sales Overseas (kalo gak salah ini nama divisinya).

Rencana awal tempat yang dipilih adalah restoran di daerah Pondok Indah yang jauuuuuhhh banget dari rumah kita.

Acaranya siang atau malam ??? Mo kesana naik apa…??? Mo nebeng/ikut ama sapa ???  Makanannya apa??? Tempatnya bikin anak2 betah gak ??? Berapa lama disana ??? wadduuhhh segala pertanyaan yang bejibun menyerang pak Aryo.

Ternyata acaranya Malam hari, sesuai jadwal Takahara san. Kesananya naik mobil lah, gak kuat deh kalo naik motor, apalagi bawa anak. Hmm nebeng?? kalo acara nebeng kan harus liat2 dulu yang punya mobilnya welcome gak ama kite, hehehe kalo yang nebeng juga banyak sih gak papa ya… pasti yang punya mobil juga pasrah hihiii. Tapi sebenarnya gak enaknya nebeng itu kita harus selalu tergantung pada the owner, kasian kan kalo dia digantung-gantungin kita… (peace ah.. 🙄 ). Makanannya… gak tau deh… tempatnya kayak gimana juga gak tau. Ya sudah… gak usah ikut aja deh, kalo malem kan anak2 pasti pada ngantuk jadi gak asyik acaranya.

Alhamdulillah ternyata gak jadi di Pondok Indah 😀 , akhirnya diadakan di rumah mbak Tanti di bilangan Bekasi Barat. Karena diadakannya di rumah, jadi anak-anak bisa bebas bermain, kalo ngantuk pun disediakan kamar untuk istirahat. Naaahh.. kalo begini kan paass tuh. Makanannya, bagi-bagi tugas deh..

Seperti biasa…. kita kebagian menyediakan snack. Setelah lama negoisasi akhirnya diputuskan snack yang disediakan Puding Sutra Mangga, Amris, Brownies dan Cake Tape. Acaranya di hari sabtu, belanjanya kamis dan jumat setelah pulang kantor, pas banget jumat itu sibuk ngurusin cat kapal untuk docking, jadi bikin kuenya dimulai hari sabtu pagi, duh kayaknya gak bisa bantuin mbak Tanti siap2 sebelum acara  nih.. maaf ya mbak…

crazy… i’m crazy for feeling so lonely…” ring tone pak Aryo bunyi nih.. “Nda.. Fitha mo kesini… ntar di jemput di mesjid” Waaahhhh senangnya ada tamu dari Ambon yang Manise… Fitha adalah teman kuliah dulu, tapi udah kayak sodara, gimana nggak bertahun2 sekamar mulai dari asrama sampe ngontrak rumah sendiri di Bandung. Alhamdulillah ibu yang satu ini emang gak bisa diem, jadi nambah bala bantuan hihiii 🙂 , sambil cerita-cerita seru huhuuuy… Si Ibu yang bawa gendang di perut (hehehe itu ada dedenya tauuuk.. 🙄 ) nempat-nempatin kue yang udah jadi, tak lupa nyobain kuenya… tenang bikinnya sengaja dilebihin karena tamu nan jauh di mato ini.

Yah finishing nih.. mo dihias apa ya… walah gak punya cherry merah buat cake tape, Ahaaa.. ada sprinkle dari mbakku tersayang.. love sprinkle dicariin yang warnanya merah gonjreng. Browniesnya dihias apa dong… dari kemarin sih pingin ditulisin hiragana. Yah.. masih ingetlah dikit2 kalo cuma hiragana mah. Untungnya yang dateng nihonjin (orang jepang), coba kalo orang asing lain, harus ditulis pake katakana.. dari dulu emang rada lemot kalo ngapalin katakana. Ehmm jangan sampai mbak Yukie (Aoki san : watashi no sensei desu) tau nih, katanya hati yukie sakiiiittt kalo mbak tanti gak bisa nihongo. Waakwawww.. wong disini gak pernah dipake lagi hihii.

Oce jadinya di tulis Youkoso Takahara san.

Youkoso Takahara san wa indonesia go de Selamat Datang Bapak Takahara.

Brownies dan cake tapenya sudah dipotong2 dan diberi alas cup, pokok e siap saji deh..

Menu makan malam yang tersaji ada ayam bakar, sate ayam, dan sop iga mbak Wiwik, Gado-gado plus mie goreng mbak Tanti, Buah-buahan, Telor asin mbak Ajeng, Puding Coklat mbak Hilza, dan masih banyak lagi… alhasil bersisa banyak dan untuk dibawa sebagai oleh-oleh, alhamdulillah gak usah mikir bahan hidangan buat sarapan besoknya.

Sebelum pulang tak lupa sesi fotofoto…

Melihat Takahara san jadi teringat Nakamura san (Yasufumi Nakamura) the Best Boss that I ever had. Kalo marah gak pernah yang berapi-api, easy going ajah, dan yang terpenting selalu ada solusi untuk anak buahnya. Leadership dan kerja keras Nihonjin ini perlu dicontoh.

喜んで高原さんあなたに会えて = yorokon de Takahara san anata ni ae te = Senang bertemu dengan anda Takahara san.

Step by Step Klappertaart

Klappy berikutnya nih.. sangking ketagihan yah bikin lagih aja..

Resepnya kan udah pada tau, sekarang kita belajar step by stepnya yah.

Pertama

Siapkan bahan-bahannya.. Gula, Margarin, Terigu, Custard, Maizena, Daging Kelapa Muda, Kenari Cincang, Kismis, Kuning Telor, Bubuk Kayu Manis, Susu. Bahan berikutnya yang terpisah Gula, Terigu, dan Putih Telor.

Kedua

Susu dibagi menjadi dua, 300 ml dan 700 ml.

Untuk yang 300ml dicampurkan dengan terigu, custard, dan maizena, aduk hingga tidak ada lagi gumpalan (gak gerindilan), karena gak sabar, adonannya disaring, trus diaduk rata.

Susu 700ml dan Gula didihkan

Ketiga

Setelah susu mendidih, masukkan larutan yang dibuat di cara kedua, aduk terus hingga rata sampai meletup-letup, matikan api kompor. Angkat

Keempat

Masukkan margarin, aduk rata. Selanjutnya Kenari, Bubuk Kayu Manis, aduk rata. Dilanjutkan dengan kuning telur satu persatu aduk rata. Terakhir Kelapa Muda aduk rata. Daging Kelapa Muda ini bisa juga ditata terpisah, maksudnya tuang adonan kedalam cetakan setengah saja, kemudian tata daging kelapa muda, tutup lagi dengan adonan yang sama.

Kelima

Tuang adonan ke dalam cup/loyang, panggang di oven setengah matang dengan cara au bain marie.

Keenam

Sambil menunggu adonan yang dipanggang, kocok putih telur dengan mixer sambil memasukkan gula, hingga putih telur kaku. Masukkan terigu aduk rata. Adonan putih telor ini dimasukkan kedalam plastik segitiga.

Ketujuh

Angkat adonan setengah matang, semprotkan adonan putih telur hingga permukaan adonan tertutup, tambahkan keju parut atau bubuk kayu manis, finishing touch dengan taburan kismis.

Kedelapan

Panggang kembali hingga permukaan atas kuning kecoklatan. Weits ada yang dah bolong…. hihiii sambil nunggu dingin, yang mbikin gak tahan godaan si klappy, langsung disendokin.. hihiii… hmm yummy…

Semoga dengan step by step ini jadi lebih jelas ya… Selamat Mencoba…

Bolu Kukus Ketan Item

Untuk mimi terchayang… ini tepung ketan itemnya baru aku olah… tapi karena belum punya loyang chiffon en mimi belum kasih tau tipsnya ( 😥 padahal dah janji mo di post-in), jadinya dibikin bolu kukus aja deh.

Heheheee.. gak deng miii… adikmu ini hanya cari2 alasan aja… peace ah.. 😆

Secara aku cuma punya kukusan nasi ala kadarnya, dan stok loyang yang ada gak muat ama ini dandang, jadiiiii pake cup untuk cupcake. Halaahh.. yang penting jadi kue deh… duduudduhh.. wanginya ketan item itu khas banget, muanteeebb.

Kemarin itu resepnya begini nih..

Bahan :

  1. 6 btr Telur
  2. 200 gr Gula Pasir
  3. 1 sdt Cake Emulsifier
  4. 350 gr Tepung Ketan (dari mimi merek Mawar)
  5. ¼ sdt Garam
  6. 150 ml Minyak sayur
  7. 200 ml Santan

Caranya :

  • Kocok telur, gula, garam, dan cake emulsifier hingga kental dan putih.
  • Masukkan tepung ketan hitam, aduk rata. Tuang minyak dan santan, aduk rata.
  • Masukkan adonan kedalam cup atau loyang yang telah dipoles mentega dan ditabur tepung tipis-tipis, hingga ¾ tinggi cetakan, kukus selama 40 menit atau hingga matang. Angkat.

Mendekorasinya, kita bisa ikutkan anak2 untuk membantu, cuma kali ini Adi gak mau ngedekor.

Oiya aku ngedekornya pake coklat putih (White Cooking Chocolate : WCC). Coklat putih ini di potong2 kecil, masukkan ke dalam plastik segitiga, trus dimasukkan ke dalam air panas hingga coklat meleleh. Nah karena masih panas, makanya Adi gak mau pegang.

Penasaran lihat hasilnya… This Is It….

Eit tak ketinggalan, piringin juga khusus pak Aryo… (si Bunda lagi sok romantis nih..)

Es Krim Kilat (instant ice cream)

Masih cerita memanfaatkan atawa menghabiskan si selai strawberry. Soale kalo di taro di kulkas, pasti lupaaaa ngabisinnya, alhasil dah gak enak baru inget punya si selai.

Nah pas liburan nyepi kemarin, pas banget si ayah ngajak ke Warung Giant (sebutannya Adi), pas juga kepikir pingin yang sueger-sueger. Pilihan tertuju pada sekotak bahan es krim instant. Rasa stroberry dong.. wong selainya stroberry, biar matching gitooohh.

Begini nih caranya… (padahal sih nyontek di belakang kemasan)

  1. Sekotak instant ice cream yang saya pakai merk Pondan (ada juga merek Donan), didalamnya terdiri dari tepung es krim dan kismis (harganya 14ribuan), dan saya tambahkan selai strawberry.
  2. Tepung dituang ke dalam tempat pengocokan, ditambah dengan air dingin (air es) 300 ml.
  3. Kocok tepung es krim + air es hingga kental
  4. Masukkan bahan tambahan, selai dan kismis, aduk rata
  5. Tuang ke dalam tempat es krim (bekas tempat es krim maksudna, tapi tempat lain juga gak papa loh)
  6. Masukkan ke dalam freezer, tunggu 4-5 jam, hingga beku
  7. Sajikan… (loh gambar no. 7 nya gak ada..), maaf udah langsung dihabiskan, gak ada sesi putu-putu hehee…

Dipikir-pikir, jadinya kan 2 tempat eskrim, lumayan juga ya… Beli es krim jadi, harganya 20ribuan cuma dapet satu tempat. Kalo kayak gini bisa iritlah.. asal mau capek. Ah begini doang mah gak capek deh, asal niat.

Biasanya di keluarga kita disajikan diatas minuman bersoda, serasa minuman Float itu loh.. atau pake roti. Kemarin sih pak Aryo makan pake klapertart… Wedeeeww.. tambah yummy. Karena selainya buatan sendiri, krenyes-krenyes strawberry-nya masih berasa plus sensasi kecut si strawberry saat mampir di lidah.

Buat para bunda, sekali-kali sajikan untuk si buah hati es krim bikinan sendiri ya… dia juga bisa ikutan bantuin loh.. Lihat Adi yang pingin bantuin, akhirnya kita boyongan bikinnya ndeprok di lantai. Senangnya, dia bisa bangga juga menikmati es krim hasil kerjanya.

Going to RawaBokor Cengkareng

Hari Sabtu ceria… cieee ileeehh…

Sabtu ini kita mo ngumpul ama Eyang Ibu (sebutannya Adi) yang lagi ngumpul juga di rumah Bi Ai (adiknya eyang ibu). Cake hantaran udah siap dari pagi dengan sedikit penambahan dekorasi sambil nunggu ayah selesai main badminton.

Siiipplah.. semua sudah siap en ayah datang tepat pada waktunya. Dan kita jalan sesuai janji bersama, jam 09.00 teet. Kali ini perjalannya jauuuhhh sekali, jadi gak mungkin naik motor deh. dududuh kebayang kalo naik motor puegeeellnya puool.

Rutenya dari rumah naik angkot kecil carry G5 sampe Curug Kalimalang, dilanjutkan dengan Mikrolet No. 23 jurusan Kalimalang-PuloGadung. Mulai dari kalimalang lancaaarr,  pas sampe Jl. Perintis Kemerdekaan muaceett, ternyata ada jalan yang di cor. Akhir-akhir ini banyak jalan di cor di Jakarta, sepertinya pemerintah atau pengelola jalan dah pusing bolak-balik mbenerin jalan yang bolong2 karena banjir. Ya iyaalaahh… yang dibenerin jalannya doang, tapi saluran airnya gak dibenerin sama aja bo’ong. Tapi terkadang ngelus dada juga kalo lihat masyarakat yang gak sadar lingkungan, sampah hasil nyapu2 di rumah dibuangnya ke parit. dududuuh… yang kayak gini nih… silahkan menanggung akibatnya hehee..

Oh iya di sepanjang jalan ini masih banyak kendaraan umum Bemo. Tau kan bemo… kendaraan umum roda tiga, yang bisa muat penumpang 6 di belakang, 1 di depan, plus 1 supir. Adi yang anak jaman sekarang seneng banget lihat mobil lucu kayak gituh.. pokoknya ribuutt aja ngomentarin si bemo.

Inget waktu SMA, dulu di pondok bambu juga ada bemo, tapi aku sih gak pernah mau naik di belakang… masya Allah.. polusinya.. bikin mata pedih. Makanya karena berpolusi tinggi dan mungkin gak ada sparepartnya lagi kali yee.. akhirnya ini bemo ditinggalkan.

Lanjut deh, dari mikrolet turun pas dideket Halte Busway di terminal PuloGadung. Seperti biasa, bukan busway namanya kalo naiknya gak mesti ngantri dan terus menunggu hehehe…. Naik bus TransJakarta jurusan Kalideres, nanti turun di shelter RawaBuaya. Adi paling seneng naik bus transjakarta, so pasti karena duinginn.. suejuk.. segar.. dan harum.. karena setiap saat pengharum selalu menyemprotkan wewangian..hmm.. Liat deh sangking sejuknya dari yang terpesona dengan apa-apa yang ada dijalan, sampe tertidur lelap Zzzzzzzz.

Untung bisa dibangunin pas turun dari bus, selanjutnya naik Kopaja No. 95 ke Rawa Bokor, kita cari duduk paling depan, biar serasa naik bis VVIP hehehe… Wuih jalan di daerah Daan Mogot sepiii… tumbenlah biasanya macet dan puanas. Turun deh dijalan pas belakang rumah. Sampe…. Hihiiii kebayangkan pusingnya naik-turun angkot. Tapi seruu dong sekali-kali naik kendaraan umum.

Dan serunya lagi ktemu sodara-sodara dan si eyang ibu tentunya, cerita-cerita dan sempet bobo siang dulu. Adi memang harus bobo siang, kalo sampe tidur dijalan.. masya Allah beraat nggendongnya. Akhirnya kita pulang sore dari Rawa Bokor, karena masih ada agenda beli shuttle cock untuk si ayah.

Oce deh senangnya jalan-jalan… untung besoknya masih libur, jadi bisa istirahat dan bikin kue…

Cheese Cake Topping Tutty Fruity

Cheese Cake yummy dan lembut untuk Eyang ibu, penggemar keju.

Dengan hiasan sederhana aneka buah dan selai blueberry tanpa buttercream atau whipcream, karena perjalanan cukup jauh yang harus ditempuh oleh cake ini untuk sampai ke tempat tujuan. Hmm kalo dipaksakan pake whipcream… so pasti lumerrr… cantiknya jadi hilang.

Ditambah pagar dari coklat strawberry dan lemon yang di cetak dan di susun mengelilingi cake, plus pita biar pagarnya gak rubuh.

Alhamdulillah… sampai di tempat tujuan masih cantik…

Happy Birthday Eyang Ibu..

Semoga selalu diberikan kesehatan, lebih bijaksana, dan selalu dalam lindungan Allah SWT, amiin.

Tenkyu mbak Monda…

Alhamdulillah kemarin dapat kiriman paket dari mbak Monda… Guedeeee banget..

Apaan Tuuuuhhh (sebelah mata sambil ditutup ya.. =>jajamiharjadotcom)

ini die… 🙂

Award from Mbak Monda

Yups.. dapet award lagi uy.. yippiee, makasih ya mbak Monda  chayang… Semoga tanda persahabatan ini membuat kita selalu ingat bahwa sahabat memiliki arti yang teramat penting dalam kehidupan kita, sahabat adalah seseorang yang membuat kita merasa bahwa dunia ini indaaaaah sekali.

Ada pesan juga dari mbak Monda nih :

a. Pasang di blog dengan menyertakan link para blogger yang akan menerima award anda

b. Katanya sih boleh disebarin boleh nggak, boleh 5 atau boleh 10.

Naahh… untuk itu, akuuu (clingak-clinguk..) mau meneruskan award ini untuuuukkk  (deng..deng..deng..) :

  1. Teteh Desri
  2. Mimi Allz
  3. Wi3ndcay
  4. Ram
  5. Mbak Ariyanti
  6. Kang Abeecdick
  7. Tiwi si Istri Galak
  8. Cempaka
  9. dr Ningrum
  10. Maryam

Tambahan….

Award ini juga untuk temanku, New blogger…. ini juga kayaknya gara2 ngeliat aku (ke Ge-Eran nih) ngeblog di pagi hari, aku selalu datang kepagian dan dia yang selalu menemaniku sambil menyiapkan minum untuk semua teman2 yang ada diruangan.

11.  Habibie…

yang baru punya blog di akhir Januari, tapi ternyata isinya sudah lumayan banyak..hmm.. saluuut..

Oce deh… Sama seperti pesan dari mbak Monda, terimalah award ini semoga silahturahmi selalu terjalin.

Monggo.. silahkan.. boleh di sebarkan ke blogger yang lain, tapi jangan lupa menyertakan link para bloggernya yah.., dan boleh juga kalo mau di kekepin sendiri hihiiii…

Skali lagi makasih untuk mbak Monda dan para blogger yang sudah menjadi sahabat-sahabatku… Salam sayang selalu untuk semua Blogger.

Klapertart Wilton (Klappertaart)

Alhamdulillah akhirnya bisa nyobain bikin kue asli Manado ini, maksudnya sih… alhamdulillah niaaaat banget bikinnya. Abisnya dari dulu pengen bikin gak jadi2 alesannya gak dapet klamud (klapa muda) soale pulang kantor dah gak ada yang jual (berpikiran yg jual es pasti siang hari). Ituuh alesan yang mengada-ngada, padahal ada penjual es klapa yang buka ampe jam 8 malem.

Nah paaassss banget ada acara di tempat mimi, niat pertama bikin amris ajah, tapi kayaknya musti sepasang nih, ada yang azin, ada juga yang maniz. Akhirnya liat2 resep dan kesem-sem ama resep dari Alm. Mbak Ruri (semoga amalanmu terus mengalir dgn resep2 yummy-mu mbak..).  Pulang kantor langsung ke rawamangun, toko paporit dikala terserang waktu dadakan. Selanjutnya cari klapa muda deh… yes dapet, minta yang dagingnya empuk dan lembut. Beresss… session nimbang2 dimulai..

Bahan :

1000 cc fresh milk (daku pakai susu UHT)
250 gram gula pasir
50 gram tepung terigu
50 gram tepung custard
50 gram maizena
150 gram mentega atau margarin
6 butir kuning telur
2 buah kelapa muda, kerok isinya saja
100 gram kenari panggang cincang (aku pake cuma 50gr dicincang trus di sangrai pake wajan teplon sebentar aja)
Kayu manis bubuk (secukupnya… krn aku gak begitu suka yang terlalu nyegrak baunya)
Topping :
6 butir putih telur
4 sdm gula pasir
2 sdm tepung terigu
Kismis direndam air hangat, peras dan ciprati rhum & kayu manis bubuk (Aku pakai kismis yg masih mengkeret, gak direndam,gak pake rhum, ga pake kayu manis pula).

Caranyah…

  1. Didihkan 800 cc fresh milk dan gula pasir (aku pakai 700 ml susu)
  2. Larutkan tepung terigu, custard dan maizena dengan 200 cc fresh milk (aku larutkan dgn 300 cc susu)
  3. Masukkan campuran susu dan tepung ke dalam susu panas, aduk terus sampai mengental dan meletup-letup
  4. Angkat dari api, masukkan mentega/margarin, aduk rata
  5. Masukkan kenari dan kayu manis bubuk
  6. Masukkan kuning telur satu persatu
  7. Masukkan daging kelapa muda, aduk rata
  8. Masukkan adonan ke dalam cup sampai ¾ tinggi
  9. Panggang dengan cara au bain marie (si marie ada disini paling bawah) selama 15 menit dengan suhu 160° sampai ½ matang

Sambil menunggu adonan di panggang siapkan adonan topping…

  1. kocok putih telur dengan mixer
  2. Masukkan gula sedikit sedikit sambil tetap mengocok sampai kaku
  3. Masukkan tepung terigu, aduk rata dengan spatula (aku pakai mixer kecepatan rendah)
  4. Masukkan dalam plastik segitiga dan gunting ujung plastiknya.

Setelah adonan setengah matang…

  1. Semprotkan toping keatas adonan ½ matang sampai cukup tinggi, taburi dengan kismis dan kayu manis bubuk
  2. Panggang lagi sampai toping berwarna kekuningan.

Jadi deh..

Kira-kira ribet gak bikinnya… hihiiii.. kalo niat mah gak ribet deh..

Menurut aku resep ini sedikit kemanisan, untuk menyiasatinya taburan topping diganti dengan keju parut, jadi lebih gurih, tapii kalo sukanya pake bubuk kayu manis, gulanya di kurangin aja sedikit.

Hasilnya uenaaakk… lembuuttt… Sensasi krenyes-krenyes kenari dan gigitan klapa mudanya berasaaa… Oiya lebih enak dimasukkan dulu ke dalam kulkas sebelum disantap ya…

Aku aja ketagihan pingin lagiiii….